Skip to content

Perkembangan Hukum Pada Masyarakat Tradisional Minangkabau:

July 16, 2008

Hukum yang paling awal berlaku pada masyarakat minangkabau dapat dibagi menjadi tiga bagian, yaitu antara lain disebutkan pada perkataan-perkataan berikut.

Partamo banamo simumbang jatuah, hukum jatuah wajib dituruik‑i, takadia pantang disanggah, walau zalim wajib disambah, hukum putuih parentah jatuah, hukum pancuang paralu putuih, hukum bunuah matilah badan, hukum buang jauahlah diri, hukum gantuang tinggilah bangkai, tak buliah dibandiang lai. Hukum putuih badan bapancuang, bapanggang ka dalam api, jo sakiro kalahiran, lah banyak mati basabab, hukum bak rupo mumbang jatuah, bak hujan jatuah kakasiak.

Maksudnya adalah tidak ada pembelaan untuk dakwaan yang sudah dijatuhkan sesuai dengan tuduhan yang telah dijatuhkan.

Kaduo sigamak-gamak. Kok ado karajo nan dikatok ataupun barang nan dibuek, basicapek nak dahulu, basikuek nak mangabiah, mano nan tampak lah diambiak, mano nan ado dikarajoan, indak dikana awa jo akhia, raso pariso tak ditaruah, asa dapek lah manjadi, sabaiakbaiak pakarajoan, saelok-elok aka budi, hinggo mukaruah maso kini, baitu tasuo ditarambo.

Maksud dari perkataan diatas adalah kewajiban yang dibebankan melebihi kemampuan masyarakat yang ada.

Katigo silamo-lamo. Babana kapangka langan, batareh kaampu kaki, basasi kaujuang tapak, nan kareh makanan takiak, nan lunak makanan sudu, nan pandai batitih, nan lamah makanan rajiah. Kok ado batang nan malintang, dikarek dikabuang-kabuang, diputuih dikuduang tigo. Kok lai dahan nan mahambek dikupak dipatah duo, kok tampak rantiang kamangaik disakah dipalituakan, atau runciang nan kamancucuak ditukua dipumpum ujuang. Nan tinggi timpo manimpo, kok nan gadang endan maendan, kok panjang kabek mangabek, nan laweh saok manyaok.

Perkataan diatas artinya adalah hukum sama rata, kekurangan dan rintangan diatasi dengan tolong menolong. Setiap orang mendapat bagian yang sama.

Ketiga hukum diatas kemudian berkembang diakibatkan karena banyaknya orang yang tidak bersalah mendapat hukuman, beratnya kewajiban yang melebihi kemampuan masyarakat, serta bagian pendapatan yang tidak mungkin sama untuk pekerjaan‑pekerjaan yang berbeda. Oleh karena itu hukum tersebut berkembang dan keluarlah hukum tariak baleh.

Undang-undang tarimo tariak baleh, kok palu babaleh palu, nan tikam babaleh jo tikam, hutang ameh baia jo ameh, hutang padi baia jo padi, hutang kato baia jo kato.

Hukum ini mengatur hukuman didasarkan pada kesalahan yang diperbuat. Pembunuhan dibalas dengan pembunuhan, hutang uang dibayar uang dan lain sebagainya. Hukum‑hukum tersebut berlaku untuk setiap orang termasuk untuk pimpinan masyarakat.

Tibo dimato dipiciangkan, tibo diparuik dikampihan.

Kelemahan dari hukum tariak baleh ini dirasakan ketika dubalang utusan Sutan Maharajo Basa‑pimpinan puncak minangkabau‑ digigit oleh anjing penjaga Sutan Balun sewaktu menjemputnya saat pulang dari dataran cina. Sutan Balun sendiri merupakan adik tiri dari Sutan Maharajo Basa. Masyarakat meminta Sutan Maharajo Basa menghukum Sutan Balun berdasarkan hukum tariak baleh. Akan tetapi hukuman tersebut tidak bisa dijalankan karena berdasarkan tariak baleh, yang harus dihukum adalah anjing Sutan Balun, dan dubalang harus menggigit anjing tersebut jika ingin hukum ditegakkan. Akan terasa sangat janggal dimana si dubalang harus menggigit anjing tersebut. Oleh karena itu, Sutan Maharajo Basa dan Sutan Balun sepakat mengganti undang‑undang tariak baleh tersebut menjadi Tuah Sakato, musyawarah untuk mufakat.

Tuah Sakato didasarkan pada pemikiran bahwa hukum harus sesuai dengan keinginan orang banyak. Untuk menjalankan Tuah Sakato, dibuatlah Balairuang sari nan tujuah baleh ruang, layaknya gedung MPR/DPR di Indonesia. Balairung tersebut memiliki ruangan‑ruangan dengan fungsi‑fungsi tertentu seperti tempat untuk merancang undang‑undang baru, tempat berunding, dan tempat mendengar aspirasi rakyat.

Salah satu hasil dari perubahan hukum tersebut adalah adanya dua bagian adat (hukum masyarakat).

Adaik nan babuhua mati, dan adaik nan babuhua sentak

Adaik nan babuhua mati ndak lakang lakang karano paneh, ndak lapuak arano hujan.

Adaik nan babuhua mati adalah hukum yang berlaku mutlak disetiap daerah dan harus dilaksanakan di setiap nagari. Sedangkan adaik nan babahua sentak merupakan hukum yang dibuat berbeda‑beda berdasarkan kebutuhan nagari dan kondisi masing‑masing nagari tersebut. Oleh karena itu, kebiasaan‑kebiasan setiap nagari berbeda satu sama lain akan tetapi tidak bertentangan dengan adaik nan babuhua mati. Layaknya otonomi daerah bukan?

No comments yet

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: